PDA di Restoran? Nitpicker Adakah Sakit Itu!

Selamat datang ke The Nitpicker. Jason Kessler suka mengadu hampir seperti dia suka makan. Sertai dia dalam perjalanannya melalui alam semesta yang tidak sempurna.

Hari Valentine hanya sekitar sudut, jadi pertimbangkan ini peringatan mesra dari Nitpicker: Tidak peduli betapa sayang anda, Saya tidak mahu melihat anda keluar di sebuah restoran– pada 14 Februari atau hari lain. Tiada siapa. Lihatlah, sangat bagus bahawa anda sedang jatuh cinta. Tetapi memamerkan kasih sayang adalah seperti impian anda: terbaik disimpan di bilik tidur anda-dan jauh dari saya.

Saya akan mengakui, ada sesuatu yang seksi tentang makan malam lewat di sebuah restoran gelap. Selepas beberapa gelas wain, gerai anda mula kelihatan kurang seperti perabot dan lebih seperti berundur peribadi. Perbualan itu mengalir, ada banyak ketawa, dan tiba-tiba, orang ramai! Wajah anda dilekatkan pada muka manusia yang lain dan lidah anda bergabung. Ia berlaku. Atau setidaknya ia berlaku. Kepada saya.

Beberapa bulan yang lalu, saya mendapati diri saya dalam keadaan yang tepat dengan kawan di sebuah restoran baru berhampiran pantai. Masalahnya ialah, kami bukan orang yang membuat keputusan. Biar saya ceritakan, tiada apa-apa runtuhan salad Caesar yang lebih cepat daripada pasangan dalam lima puluhan mereka dengan dua meja lagi. Itulah masalah dengan restoran PDA. Ia sememangnya mementingkan diri sendiri. Anda mempunyai keistimewaan keinginan anda sendiri terhadap orang lain-termasuk, paling penting dari semua, saya.

Percayalah, bukan sekadar pelanggan yang mengundurkan diri di penguncian bibir intra-booth. Apabila saya bekerja di restoran di sekolah menengah, Saya pernah mengabaikan “orang yang sama”– siapa yang duduk bersebelahan di gerai mini seperti jeritan cinta-dovey, memaksa saya menyerahkan dua penyimpan ke ruang yang dibuat untuk satu. Ia tidak berfungsi. Masalah lain dengan orang bodoh ini? Mereka tinggal selamanya. Apabila smooching bermula, masa berhenti. Ini bermakna jadual tidak boleh diisi dengan pelanggan lain yang membayar dan ini bermakna lebih banyak perhatian dari pelayan untuk, dengan hujah, tip yang sama. Bukan keren, lovebirds.

Restoran-restoran, setakat yang saya tahu, telah lama wujud, jadi ia tidak seolah-olah kita baru terbiasa dengan konsep makan di sekitar orang lain. Kenapa sesetengah orang berfikir tidak mengapa untuk meninggalkan kesopanan? Adakah mereka juga flos di khalayak umum? Klip kuku mereka di dalam bas? Adakah mereka tidak pernah menonton Downton Abbey?

Mulai sekarang, saya akan berurusan dengan PDA secara langsung-jika pencinta akan menyerang ruang saya, saya akan menyerang mereka. Lihat, saya mempunyai risalah besar mengenai risalah mengenai jangkitan seksual yang saya bawa bersama dengan saya (jangan tanya kenapa), dan pada bila-bila masa saya melihat walaupun seorang lelaki, saya akan menyerahkannya. Pertimbangkannya sebagai paparan pendidikan awam. Percayalah, tiada apa yang membunuh mood lebih cepat daripada beberapa bom kebenaran mengenai klamidia.