Bagaimana ‘Diner Jurnal’ Membantu Diner (Restoran) Mencari Suaranya

Selamat datang ke Out of the Kitchen, penerokaan kita yang berterusan terhadap orang-orang dan hubungan yang membina dan mengekalkan restoran kecil Andrew Tarlow’s mini-empayar.

Satu tahun sebelum iPhone pertama mula mencuri bola mata kami dan Kindle mula menggantikan buku kami, orang-orang di Diner dan Marlow & Sons memutuskan untuk memulakan carta suku tahunan, sastera, laporan, dan resipi yang dipanggil Diner Journal. Pada masa itu, satu-satunya penerbitan makanan yang akan dijalankan adalah mainstream utama (termasuk diri kita) dan segelintir jurnal wonkier (Gastronomica, The Art of Eating); yang kecil, bebas iklan, 3-lubang-ditumbuk Jurnal Diner adalah majalah jenis makanan yang baru, dan kebanyakannya bersendirian.

Hari ini, gerai-gerai buku kedai buku indie hampir melimpah dengan perkara-perkara baru yang licin untuk dibaca, dari Cherry Bombe dan Lucky Peach kepada Petani Moden dan Berkumpul. Tetapi Jurnal Diner kekal yang tertua gelombang baru, yang terkecil, dan pada ketika ini, yang paling bebas dalam bidangnya. Dan itu satu-satunya yang sebenarnya berasal dari sebuah restoran.

Tetapi mengapa restoran juga berfikir untuk memulakan majalah suku tahunannya sendiri, apalagi meneruskan dan melakukannya, untuk 27 isu (dan menghitung)?

“Ini satu lagi contoh sesuatu yang mungkin kesilapan yang akhirnya menjadi idea yang baik,” kata Andrew Tarlow, pemilik empayar perniagaan kecil ini. Pada tahun 2006, ketika Jurnal Diner dilancarkan, dia, pengasas bersama Diner Mark Firth, dan chef Diner Caroline Fidanza bercakap tentang membuat a Diner buku masak. “Dan saya suka, ‘Saya mempunyai idea yang bagus-mari kita lakukan sendiri! Kami akan melakukan empat ansuran, dan itu akan menjadi buku kami, dan saya akan menerbitkan dan membayar sendiri.” Selalu idea pintar. “

Anna Dunn, yang sudah Jurnal Diner‘s editor ketua sejak isu # 2, bekerja sebagai barista di Marlow & Sons ketika majalah itu turun padang. “Caroline tahu saya seorang penulis, jadi mereka meminta saya untuk melihat yang pertama,” kata Dunn. “Ada idea ini bahawa bekerja secara berterusan pada setiap suku tahun akan menjadi lebih mudah daripada mengambil masa untuk melakukan projek buku masakan. Yang pastinya tidak semudah itu.”

Ia difahami sebagai buku masak empat bahagian, tetapi isu pertama mempunyai artikel mengenai penghias dan bahan makanan restoran bersama resipi, digambarkan oleh rakan-rakan artis. Walau bagaimanapun, selama bertahun-tahun, ia bergerak lebih jauh dan lebih jauh, sering termasuk puisi, fiksyen, dan artikel yang hanya mempunyai hubungan tangen untuk makanan (cerita pendek mungkin menyebut sesuatu yang dapat dimakan, contohnya, tetapi kebanyakannya mengenai kehidupan batin) , apalagi mana-mana restoran.

Sekalipun topik itu mengembara, banyak kerja dalam Jurnal ditulis oleh orang yang bekerja di restoran (Dunn sendiri masih memetik beberapa pergeseran bartending di Achilles Heel), dan sebenarnya telah memainkan peranan utama dalam pertumbuhan kumpulan restoran.

“Menulis sering kali bagaimana anda belajar tentang apa yang anda lakukan,” kata Dunn, “jadi bagi kami, terutamanya pada mulanya, kami harus meneroka dan membentuk idea kami mengenai kemampanan, atau apa sahaja yang kami inginkan dari perniagaan ini, melalui jurnal . “

Tindakan pelaporan cerita, juga, semestinya bermaksud semakin mendalam, meminta lebih banyak pertanyaan, dan melihat lebih banyak untuk diri sendiri. Bill Phelps, pengasas bersama Cafe Moto yang berdekatan dan jurugambar, mengingati satu esei foto awal yang ditembaknya untuknya Jurnal. “Caroline dan saya pergi ke rumah sembelih yang mereka gunakan untuk beberapa daging mereka di Pennsylvania,” kata Phelps, “yang merupakan sebahagian daripada bagaimana mereka berkembang dari segi sumber mereka, dan rasa hormat mereka yang aktif untuk makanan, dan di mana ia datang Dari. Anda dapat melihat niat yang jelas. “

“Kami sangat popular di Jepun,” kata Dunn. “Saya tidak tahu mengapa.”

Manifesti mengetepikan, yang Jurnal juga menyediakan saluran kreatif dalaman untuk para penulis dan artis bercita-cita yang membayar bil dengan bekerja di industri restoran. Pada ketika ini, praktikalnya pekerja baru yang kerap kali mendekati Dunn untuk membantu tidak lama selepas menandatangani. “Mereka mengatakan bahawa mereka hanya mahu membuktikan bukti, dan mereka menulis,”Kata Dunn, dan mereka mempunyai mesyuarat semua kakitangan beberapa kali setahun untuk membincangkan idea cerita.

Jurnal Diner tidak dimaksudkan sebagai bengkel pembinaan pasukan untuk kumpulan restoran-ia mempunyai cetak 3.000 dan penonton global yang mengejutkan untuk penerbitan yang sering memberi tumpuan kepada makanan tempatan. “Kami sangat popular di Jepun,” kata Dunn. “Saya tidak tahu mengapa.” Beliau mengatakan bahawa kerja dalam Journal telah berpindah dari memberi tumpuan kepada restoran-restoran Tarlow Group pada tahun-tahun kebelakangan ini, “kerana kami tidak mahu terlalu mencerminkan diri sendiri, dan tidak mahu mempromosikan-y,” tetapi JurnalKehadiran di kedai buku antarabangsa telah memberikan restoran jenis pengiktirafan nama yang biasanya hanya datang dengan francais tempatan atau satu set bintang Michelin.

Dalam jurnal 27 yang dikeluarkan, ia kebanyakannya hidup hingga janji cookbookish-Dunn berfikir bahawa hanya dua yang tidak mempunyai apa-apa resipi. “Orang ramai agak memikirkannya,” katanya. “Resipi adalah jenis cara kita mendapatkan orang.” Tetapi tema tetap longgar, dan Dunn masih sebagai editor yang bersemangat seperti biasa. Yang terbaru Jurnal Diner– “Booze Cruise” adalah tema-hanya keluar hujung minggu lepas ini.

“Ia bukan tentang koktail, ia bukan mengenai bir, ia hanya mengenai minum,” kata Dunn. “Dan saya katakan ini setiap kali, tetapi saya tidak bererti setiap kali, tetapi saya lakukan sekarang: Ia adalah yang terbaik.”