The Pasta That Got Me Over My Phobia Egg Raw

Saya dibesarkan untuk menjadi pemakan yang agak mencabar. Keluarga saya meraih makan malam di restoran dari seluruh spektrum masakan semasa saya masih kecil dan saya sentiasa bersemangat untuk mencuba perkara-perkara baru. Tetapi ayah saya masih berjaya melewati salah satu fobanya makanannya kepada saya: Dia tidak melakukan telur berair– dalam apa-apa kapasiti. Ia sama ada diracun, dirawat, atau tidak.

Saya telah membawa fobia ini menjadi dewasa. Saya sangat menyeramkan tentang telur berair, terutamanya gabungan tekstur mereka (atau kekurangannya) dengan keterlaluan mereka. Dan ketakutan itu hanya disusun ketika kira-kira empat tahun yang lalu, seorang rakan memasak saya gaya karbonara Selatan (yang bermaksud terdapat sayuran bertaburan dan ham di dalamnya) dari buku masak Hugh Acheson 2011 A New Turn di Selatan. Bagi mereka yang tidak tahu, carbonaras telah selesai dengan enam hingga tujuh kuning telur, yang membuat hidangan itu terutama berkrim dan amat berbahaya jika telur berair bukanlah perkara anda.

Saya memakai muka yang berani kerana perkara paling buruk yang boleh anda lakukan sebagai seorang warga Southerner, seperti saya sendiri, adalah menolak keramahan. Saya menurunkan pasta dengan senyuman, pulang ke rumah-dan dengan serta-merta mula merasa sakit.

Saya berharap saya boleh mengatakan saya berada di dalam kereta di sebuah bandar di mana ia mudah untuk mencari bilik mandi. Tetapi saya berada di kereta bawah tanah di sebuah bandar di mana bilik mandi awam adalah mitos dan saya mempunyai beberapa perhentian untuk pergi.

Saya membuatnya di rumah-hampir tidak. Dan ia tidak cantik. Ia bukan resep yang membuat saya sakit. Adakah telur yang buruk? Atau adakah ia psikosomatik?

Sama ada cara, saya bukan penghalang. Dan setelah menjadi carbonara-avoidant selama kira-kira empat tahun, musim panas ini ketika saya dan kakak saya pergi ke Itali, saya mencubanya sekali lagi (dan secara harfiah SEMUA PASTAS) dan semuanya ternyata baik-baik saja. Langkah seterusnya, buat carbonara di rumah. Nasib baik, editor dapur ujian kami Chris Maghribi cukup baik untuk membuat bom bucatini dengan lemon karbonara resipi untuk isu Mac 2017. Berikut adalah hidangan yang mungkin boleh membebaskan saya.

Beberapa hujung minggu lalu, ketika kakak saya turun dari apartmen saya, saya memutuskan untuk menyiapkan resipi Chris untuknya sebagai suatu pujian untuk perjalanan kami ke Itali. Saya memilih untuk pancake diced dari Whole Foods ke atas guanciale yang disyorkan, tetapi jika tidak, saya mengikuti resipi kepada surat itu. Ini carbonara tertentu mempunyai sitrus segar dan menggunakan kedua-dua jus lemon dan zaitun lemon untuk memotong berat makanan pasta untuk kemasan tart dan gurih yang menyenangkan. Ia juga memerlukan dua kuning telur kerana ia tidak akan menjadi carbonara tanpa mereka.

Kakak saya dan saya dengan susah payah masuk, dengan saya sentiasa bertanya kepadanya jika ia terasa baik-baik saja. Dia mempunyai satu mangkuk, dan kemudian sebentar, sebelum dia pergi berjumpa dengan kawan-kawan, yang bermaksud pergi kembali ke rumah tangga yang kurang dari tandas yang kita panggil New York City. Saya menghantar mesej kepadanya beberapa jam kemudian untuk bertanya sama ada dia berasa baik-baik saja. Semua jelas pada akhirnya, katanya. Sama.

Oleh itu, satu langkah dalam perjalanan saya untuk menjadi pemakan yang lebih mencabar dilakukan-tetapi ia mungkin akan menjadi empat tahun lagi sebelum saya berkeliling untuk makan telur cair sendiri.

Dapatkan resipi:

bucatini-with-lemony-carbonara.jpg

Bucatini dengan Lantau Carbonara