Sudah Masa untuk Mulakan Minum Jager Lagi (Tidak, Serius)

“Hanya buat saya apa sahaja yang anda mahukan,” adalah frasa yang, apabila diucapkan pukul 1:45 pagi pada malam Sabtu, bermain lebih seperti permainan rolet Rusia daripada apa-apa lagi. Nasib baik, saya berada di Richmond, VA, duduk di bar di Saison, di hadapan pelayan bar James Kohler. Sekitar tiga minit kemudian, selepas saya muncul dari ladang meme yang dikenali sebagai Instagram, dia meletakkan gelas yang dipenuhi dengan kubus ais gergasi dan beberapa cecair coklat-ish di hadapan saya (gambar di bawah). Saya menghirupnya, gembira dengan perjudian saya. Ia menyegarkan, buah-buahan (terima kasih kepada beberapa limau gedang, kapur, dan jus buah semangat), dan herba. Dia memberitahu saya bahawa saya minum Jager. Saya memberitahunya bahawa tidak, saya tidak.

Baiklah, saya. Dan ia adalah lazat. Tetapi bagaimana? Kali terakhir saya minum Jager, ia jatuh dalam segelas Red Bull, tidak lama sebelum membuat keputusan yang dipersoalkan di atas lantai tarian yang sesak. Saya masih ingat bahawa ia merasa seperti bom licorice berkarbonat. Perkembangan baru ini membingungkan saya. Saya terpaksa mengetahui sama ada kepercayaan saya telah diasaskan pada maklumat yang tidak baik. Saya memetiknya: Beritahu saya tentang koktel itu. Beritahu saya tentang Jager.

“Sebagai permulaan, ia adalah amaro,” jelas Kohler. “Kebanyakan orang tidak fikir begitu seperti itu, tetapi itulah yang berlaku. Ia adalah minuman keras. “Dan walaupun Jager bersandar ke arah yang lebih manis dari spektrum amaro, kerumitan herbal yang mendalam ada.

“Orang tersesat di atas anis dan berfikir: Ew. Saya benci licorice,”Kata Kohler. “Tetapi jika anda hanya mengambil satu saat, seperti anda dengan bourbon atau mana-mana amaro lain, dan biarkan ia duduk di mulut anda, anda mengambil rempah dan herba ini. Ada kepahitan yang memainkannya dengan manis. Ada lagi untuk diterokai. “

jager cocktail brenner pass
Gambar oleh James Kohler

Rasa ini menyebabkan Kohler mula bereksperimen dengan Jager. Setelah mula memilikinya dalam pelbagai koktail ketika melawat Amor y Amargo di New York City, dia menyadari ada kemungkinan besar untuk membina koktail yang memancing di sekitar minuman keras. Apa yang dikemukakan oleh Kohler adalah peraturan sederhana, dua serampang: Gunakan Jager seperti yang anda akan amaro, sambil menggunakannya sebagai komponen manis dalam koktel anda. Perlu ada keseimbangan.

Dan sekarang Kohler sedang membuka Brenner Pass, restoran Alpine yang dipengaruhi luas, dengan koki / pemilik bersama Brittanny Anderson dan tukang roti / pemilik bersama Olivia Wilson, dia mengambilnya untuk menyuntik Jager ke program barnya. “Saya mahu mendapatkan orang yang terbiasa dengannya dari lompat,” jelas Kohler, yang membuka menu termasuk tafsiran longgar Boulevardier dibuat dengan Jager, rai, liquor liquer, Averna, dan vermouth manis.

“Untuk masa yang paling lama, jika seseorang melihat Jager dalam ramuan pada menu anda, mereka akan menjadi seperti, takkan. Saya tidak memerintahkannya,”Berkongsi Kohler. “Tetapi orang telah mempercayai lagi bartender mereka. Sekarang, jika saya menyerahkan seseorang menyembur Jager selepas makan malam, bukan Cynar atau Fernet, mereka akan menembaknya. “

Jika ada masa untuk mendapatkan imej Jager kembali dalam cahaya yang betul, yang sebenarnya telah dilakukan oleh jenama itu sejak menyewa Opperman Weiss untuk kempen pemasaran dan jenama baru tahun lepas, sekarang. “Orang ramai mencintai amaro sekarang. Ia panas, “kata Kohler.

Tetapi itu bukan untuk mengatakan tradisi bom Jager akan mana-mana sahaja. “Saya kembali ke bom Jager. Red Bull nanas, yang dalam kuning boleh, adalah luar biasa dengan Jager. Pengurus bar saya Shannon dan saya meminumnya. Saya tahu. Saya faham. Saya mendapat reputasi. Tetapi sial, itu sangat baik. “

Dan saya percaya dia. Saya betul-betul buat. Tetapi tolong, jika saya dapat mencapai kaleng nanas Red Bull, biarkan saya jauh dari lantai tarian.