Kenapa Keluarga Cina Saya Merayakan Kesyukuran dengan Muffin Blueberry

Setiap pagi di masa kesyukuran pada zaman kanak-kanak saya, saya bangun dengan bau masak memasak, yang ditumbuk oleh aroma roti panggang muffin yang berkilat untuk perhimpunan sarapan tahunan di gereja Cina keluarga saya. Kami tinggal di bukit dari gereja, di Monterey Park, salah satu daripada bandaraya Asia-Amerika yang pertama di California. Pada tahun-tahun itu, beberapa penduduk lama membuat petisyen untuk menjadikan bahasa Inggeris sebagai bahasa rasmi dan satu-satunya bahasa tanda-tanda kedai di bandar, di sekolah kami. Walaupun begitu, kami meraikan kebangsaan kami dan warisan kita dengan potluck ini.

Keluarga yang telah berpindah dari Hong Kong membawa joke, bubur nasi soup, dan anda betul-betul, rendang adonan goreng yang lazat yang anda masak di dalamnya. Orang-orang dari Taiwan datang dengan dulang telur teh, keindahan yang direbus dengan masak dengan air soya yang dibekukan anise. Dan ahli dari ketiga-tiga jemaat-Kantonis, Mandarin, dan Inggeris-membawa muffin blueberry. (Lebih jauh lagi di luar itu.) Dalam persaingan tersirat yang merupakan potluck gereja, tukang masak akan menghidu periuk lain dan piring, rasa, dan mengangguk atau memberi mata sampingan.

Kebanyakan tukang masak dipenggal joke dengan leher kalkun dan gizzards dari burung yang ditakdirkan untuk makan malam, tetapi persamaannya berakhir di sana. Ada yang kurus seperti sup, yang lain tebal seperti oat. Sesetengahnya adalah padi murni dan putih berawan, yang lain dipenuhi dengan makanan laut atau babi atau telur yang diawetkan. The joke, mengukus dalam stok, menangkap kedekatan famili dari tradisi tahunan. Makan bersama adalah rehat dari sekolah, kerja, dan juga kesungguhan perkhidmatan gereja biasa. Kami perlu mengambil mangkuk Styrofoam kami di mana sahaja di dalam bangunan dan nongkrong, tetapi kami akan memaparkan jadual ibu bapa kami sekarang dan kemudian, berkata kepada semua datuk nenek dan datuk nenek dan paman dan ibu, meminta seseorang untuk mengupas teh telur atau dua.

Dan kemudian kami pergi ke mufin. Mereka adalah perlakuan yang jarang berlaku kerana kita tidak berasal dari generasi tukang roti. Keluarga kami adalah dari negara-negara di mana kebanyakan orang tidak mempunyai ketuhar di rumah, jadi pencuci mulut biasanya buah segar. Apabila tiba di Amerika, ibu bapa kita semua bekerja dan berkahwin-banyak dan keras-yang sedikit masa untuk membakar keseronokan. Saya tidak tahu kenapa atau bagaimana muffin menjadi sebahagian daripada trio potluck, tetapi saya menyukainya.

Kebanyakan mufin datang dari campuran kotak. Mereka mempunyai kelabu abu-abu yang ditinggalkan oleh blueberries liar sirap yang diikat ke dalam adunan. Ini adalah jenis ibuku yang dibakar setiap tahun. Superwoman ini bekerja sepanjang masa menjalankan syarikat keluarga dengan ayah saya, membesarkan kita, dan menjaga ibu dan mertuanya sendiri. Bahawa dia pun membuka kotak, menambah telur, dan melemparkan panci di dalam ketuhar menjadikannya lazat kepada saya. Tetapi tidak terlalu lezat seperti yang mula-mula yang lain dibakar. Mereka yang saya diburu seperti seorang peziarah yang mencuri ayam belanda.

Satu auntie mencipta kek yang luar biasa berbulu, membungkus blueberry. Satu lagi berjaya mendapatkan puncak coklat yang retak sambil mengekalkan tengahnya lembap. Satu buah beri yang begitu banyak ke dalamnya, kek itu lebih seperti gancu.

Semua menjadi inspirasi untuk mufin blueberry dalam buku masakan solo pertama saya, Baking yang lebih baik. Yang saya tak tepung, lembap dan lembut dengan badam dan tepung kelapa dan sirap maple, mengembangkan kerak coklat yang enak di sekelilingnya. Buah-buahan pisang hanya mempunyai kek lapis untuk mengikat buah. Seperti kebanyakan pencuci mulut gaya Cina, kedua-dua bungkus buah dan tidak terlalu manis.

Walaupun saya boleh menyiapkan muffin-atau apa-apa barangan yang dibakar-tanpa pemikiran kedua sekarang, saya masih merasakan keajaiban dan keseronokan yang saya lakukan pada hari-hari Kesyukuran ketika setiap oven dimulakan. Pada sarapan pagi, mufin blueberry adalah sebagai keselesaan sebagai joke dan menjadi seperti biasa.

Ketika kami mengupas pembalut kertas, sesiapa pun boleh bangun untuk mengatakan apa yang mereka bersyukur. Dalam Bahasa Inggeris, Kantonis, Mandarin, semua mengucapkan terima kasih kerana berada di sini, pada sarapan pagi ini, di tempat kudus ini, di negara ini. Selalunya air mata saya tidak dapat difahami dan sentiasa cawan teh selepas itu.

Mungkin apa yang kita semua bersyukur kerana adalah keupayaan untuk mencipta tradisi percutian kita sendiri dengan cara yang paling tidak tradisi. Hidangan yang kami kongsi mungkin tidak sesuai, tetapi akhirnya adalah sama. Kami berterima kasih kepada sebuah negara di mana kami boleh memegang resipi dari tanah asli kami, mengamalkan yang baru di sini, dan makan bersama-sama dalam perayaan yang benar-benar Amerika.

genevieve ko better baking cookbook

Genevieve Ko adalah pengarang Better Baking, buku masakan pencuci mulut yang dibuat lebih enak dengan menambah bahan-bahan yang sihat seperti buah-buahan, sayuran manis, kacang-kacangan, biji-bijian, bijirin, dan lemak yang sihat sambil mengurangkan gula halus.